Obat Penghilang Rasa Sakit Punya Sifat Anti-Kanker Signifikan

Obat penghilang rasa sakit ternyata memiliki sifat anti-kanker yang signifikan. Obat yang biasa digunakan untuk mengobati migrain, demam dan rheumatoid arthritis ini, dinilai dapat memainkan peran kunci dalam mengobati kanker.

Para peneliti yang terlibat dengan proyek The Repurposing Medicine in Oncology (ReDo) mengatakan obat diklofenak, juga dijual sebagai Voltaren, Zipsor, Solaraze dan Cambia, terbukti mengandung sifat anti-kanker yang signifikan. Efeknya terhadap sistem kekebalan tubuh, dan pada pengembangan pembuluh darah yang menggerakan oksigen dan nutrisi ke jaringan.

Analisis retrospektif dari catatan medis menunjukkan obat memiliki dampak yang signifikan terhadap risiko metastasis dan mengurangi kematian untuk pasien kanker yang diobati dengan diklofenak sebelum operasi untuk mengangkat tumor. Penemuan ini dipublikasikan dalam akses terbuka jurnal Cancer Medical Science.

Para peneliti ReDo sedang menyelidiki obat efek non-steroid anti-inflamasi (NSAID) pada kanker dalam empat uji klinis. Tiga dari uji coba menggunakan obat penghilang rasa sakit sebagai bagian dari TL-118, satu percobaan menggunakan kombinasi empat obat.

“Ini masih agak mengejutkan bahwa masih begitu banyak hal yang tidak kita mengerti tentang obat-obat standar yang kita gunakan setiap hari, seperti diklofenak, ternyata dapat berperan dalam pengobatan kanker,” Dr. Pan Pantziarka, seorang peneliti di Anticancer Fund, mengatakan dalam sebuah siaran pers. ||sumber: nationalgeographic.co.id

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one × four =