Gen Berkontribusi Membuat Negara Lebih Bahagia

Faktor eksternal genetik dapat berkontribusi untuk perbedaan nasional dalam kebahagiaan. Temuan ini diterbitkan dalam Springer Journal of Happiness Studies. Warga negara yang menilai diri mereka sendiri  paling bahagia menunjukkan fitur genetik tertentu, seperti DNA yang lebih cenderung mengandung alel tertentu, yang terlibat dalam indera kebehagiaan dan pengurangan rasa sakit. Hal ini disampaikan Michael Minkov dari Varna University of Management (sebelumnya International University College) di Bulgaria, dan Michael Obligasi dari Hong Kong Polytechnic University.

Minkov dan Obligasi menggunakan data dari tiga gelombang perwakilan nasional dalamWorld Values ??Survey (2000-2014). Selain itu mereka juga menggunakan informasi iklim tentang kerasnya musim panas dan musim dingin, prevalensi bersejarah patogen dan data ekonomi Bank Dunia, karena perbedaan kesejahteraan nasional secara subjektif dianggap tergantung pada faktor sosial ekonomi dan iklim di samping faktor genetik. Mereka menghitung persentase rata-rata nasional responden yang dilaporkan merasa “sangat senang.” Perhitungan mereka juga termasuk data populasi genetik dari database frekuensi alel, yang dipertahankan oleh ahli genetika populasi, Kenneth K. Kidd dari Yale University.

Negara yang cukup jelas menganggap diri mereka bahagia, yakni Ghana dan Nigeria di Afrika Barat, dan negara Amerika Latin utara, seperti Meksiko dan Kolombia, yang warga dari Amerindian atau campuran keturunan Eropa-Amerika. Negara-negara Arab, seperti Irak dan Yordania, dan negara-negara Asia Timur dari Hong Kong, Cina, Thailand dan Taiwan, memiliki prevalensi terendah alel ini, ditemukan  dapat menjadi yang paling mungkin untuk menilai diri mereka sebagai “sangat senang.”

Para Penulis menemukan bahwa genetika bukan satu-satunya penentu kebahagiaan. Mereka berpendapat bahwa kesulitan ekonomi dan politik terus dialami oleh negara-negara Eropa Timur. Hal tersebut berkontribusi pada skor kebahagiaan yang sangat rendah dari Rusia dan Estonia, meskipun terdapat prevalensi cukup tinggi dari alel A gen yang dimiliki negara-negara Eropa Timur Laut. ||sumber: nationalgheographic.co.id

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

12 − three =