Jumlah Air Es yang Relatif Besar Ditemukan di Permukaan Pluto

Data dari pesawat ruang angkasa NASA, New Horizons menunjukkan bahwa air es di permukaan Pluto lebih merata daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Gambar yang berasal dari pengamatan dalam cahaya inframerah  Ralph dengan instrumen Linear Etalon Imaging Spectral Array (LEISA), menunjukkan di mana fitur spektral air es yang melimpah di permukaan Pluto. Hal ini didasarkan pada dua scan LEISA dari Pluto yang diperoleh pada 14 Juli, 2015, dari jarak sekitar 67.000 mil (108.000 kilometer).

Scan, diambil sekitar 15 menit terpisah, yang dijahit menjadi gabungan multispektral data kubus Pluto, yang meliputi belahan bumi penuh, terlihat New Horizons seperti terbang melewati Pluto. Sebuah kubus data seperti ini adalah susunan tiga dimensi, di mana gambar Pluto terbentuk pada setiap panjang gelombang LEISA yang sensitif.

Air es Pluto merupakan kerak pada batuan dasar, kanvas es lebih volatile melukis pola musiman mereka yang berubah. Peta awal New Horizons yang menunjukkan air es pada batuan dasar Pluto dibandingkan dengan spektrum LEISA dengan contoh spektrum air es murni, pada peta di sebelah kiri.

Kelemahan dari teknik itu adalah, bahwa tanda spektral air es itu mudah tertutup oleh es metana, sehingga peta itu hanya sensitif terhadap daerah-daerah yang sangat kaya dengan air es dan / atau habis oleh metana. Jauh lebih sensitif, metode yang digunakan di sebelah kanan melibatkan pemodelan kontribusi dari berbagai es Pluto semua bersama-sama. Metode ini juga memiliki keterbatasan dalam hal memetakan es yang dimasukkan ke dalam model, tetapi tim ini terus menambahkan lebih banyak data dan meningkatkan model.

Peta baru menunjukkan air es menjadi jauh lebih luas di seluruh permukaan Pluto, dari yang sebelumnya dikenal sebagai penemuan penting. Meskipun sensitivitas yang jauh lebih besar, peta masih menunjukkan sedikit atau tidak ada air es di tempat informal bernama Sputnik Planum (wilayah kiri atau barat “hati” Pluto) dan Lowell Regio (jauh di utara belahan pertemuan). Hal ini menunjukkan bahwa setidaknya di wilayah ini, batuan dasar es Pluto tersembunyi baik di bawah selimut tebal es lainnya seperti metana, nitrogen dan karbon monoksida.

|sumber: sci-news.com

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 × 3 =