Robert Heinrich Herman Koch; Penemu Penyebab Tuberkolosis

Robert Heinrich Herman Koch lahir di Clausthal, Kerajaan Hanover, Jerman, 11 Desember 1843 – meninggal di Karlsruhe, Keharyapatihan Baden, 27 Mei 1910 pada umur 66 tahun), dianggap sebagai pendiri modern bakteriologi. Sebagai hasil dari terobosan penelitian pada Tubercle bacillus (TB), Koch menerima Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada 1905.

Tuberkulosis (Tuberculosis, disingkat Tbc), atau Tb (singkatan dari “Tubercle bacillus“) merupakan penyakit menular yang umum, dan dalam banyak kasus bersifat mematikan. Penyakit ini disebabkan oleh berbagai strain mikobakteria, umumnya Mycobacterium tuberculosis (disingkat “MTb” atau “MTbc”).

Selama waktunya sebagai penasihat pemerintah dengan Imperial Departemen Kesehatan di Berlin pada 1880, Robert Koch menjadi tertarik pada TB penelitian. Pada saat itu, secara luas diyakini bahwa TBC adalah penyakit bawaan. Namun, Koch yakin bahwa penyakit itu disebabkan oleh bakteri dan menular, dan diuji empat postulat menggunakan kelinci percobaan. Melalui percobaan ini, Koch menemukan bahwa eksperimen dengan tuberkulosis puas keempat postulat nya. Pada 1882, ia menerbitkan penemuannya tentang TBC, di mana ia menemukan agen penyebab penyakit menjadi lambat tumbuh Mycobacterium tuberculosis. Karyanya dengan penyakit ini memenangkan Koch yang Nobel dalam Fisiologi dan Kedokteran pada 1905.

Selain itu, penelitian Koch pada tuberkulosis, bersama dengan studi tentang penyakit tropis, dia memenangkan Orde Prusia Pour le Kemuliaan pada 1906 dan Robert Koch medali, didirikan untuk menghormati dokter hidup terbesar, pada 1908.

Tuberkulosis biasanya menyerang paru-paru dan dapat berdampak pada bagian tubuh lainnya. Tuberkulosis menyebar melalui udara ketika seseorang dengan infeksi TB aktif batuk, bersin, atau menyebarkan butiran ludah mereka melalui udara. Infeksi TB umumnya bersifat asimtomatikdan laten. Namun hanya satu dari sepuluh kasus infeksi laten yang berkembang menjadi penyakit aktif. Bila Tuberkulosis tidak diobati maka lebih dari 50% orang yang terinfeksi bisa meninggal.

Gejala klasik infeksi TB aktif yaitu batuk kronis dengan bercak darah sputum atau dahak, demam, berkeringat di malam hari, dan berat badan turun (dahulu TB disebut penyakit “konsumsi” karena orang-orang yang terinfeksi biasanya mengalami kemerosotan berat badan). Infeksi pada organ lain menimbulkan gejala yang bermacam-macam. Pengobatan sulit dilakukan dan memerlukan pemberian banyak macam antibiotik dalam jangka waktu lama. Orang-orang yang melakukan kontak juga harus menjalani tes penapisan dan diobati bila perlu. Resistensi antibiotik merupakan masalah yang bertambah besar pada infeksi tuberkulosis resisten multi-obat (TB MDR). Untuk mencegah TB, semua orang harus menjalani tes penapisan penyakit tersebut dan mendapatkan vaksinasi basil Calmette–Guérin.

Tuberkulosis tidak tersebar secara merata di seluruh dunia. Dari populasi di berbagai negara di Asia dan Afrika yang melakukan tes tuberkulin, 80%-nya menunjukkan hasil positif, sementara di Amerika Serikat, hanya 5–10% saja yang menunjukkan hasil positif. Masyarakat di dunia berkembang semakin banyak yang menderita Tuberkulosis karena kekebalan tubuh mereka yang lemah. Biasanya, mereka mengidap Tuberkulosis akibat terinfeksi virus HIV dan berkembang menjadi AIDS. Pada 1990-an Indonesia berada pada peringkat-3 dunia penderita TB, tetapi keadaan telah membaik dan pada tahun 2013 menjadi peringkat-5 dunia. |Dikutip dari berbagai sumber

 

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 + 6 =