Bambang Hirawan, Dessy Hermawan dan Rika Yulendrasari: Jurnal Hubungan Lamanya Pemasangan Kateyer Intravena Dengan Kejadian Flebitis di Ruang Penyakit Dalam RSU Jend. A. Yani Metro Tahun 2013

PEMENUHAN kebutuhan cairan dan elektrolit merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia secara fisiologis. Air merupakan komponen kritis dalam tubuh karena fungsi sel bergantung pada lingkungan cair. Air menyusun 60-70 % dari seluruh berat badan (Potter & Perry, 2006). Dalam jumlah yang kira-kira sama, air dan elektrolit yang masuk kedalam tubuh akan dikeluarkan melalui urin, keringat dan pernafasan. Fenomena fisiologis dimana tubuh memelihara keseimbangan ini dikenal dengan nama homeostatis. Terapi cairan parenteral dibutuhkan apabila asupan nutrisi melalui oral tidak memadai (Otsuka, 2012).

Pemberian cairan parenteral diberikan melalui terapi intravena dengan pemasangan kateter intravena. Tindakan terapi intravena bertujuan untuk mensuplai cairan melalui vena ketika pasien tidak mampu mendapatkan makanan, cairan elektrolit lewat mulut, untuk menyediakan kebutuhan garam untuk menjaga keseimbangan cairan, untuk menyediakan kebutuhan gula sebagai bahan bakar untuk metabolisme, dan untuk menyediakan beberapa jenis vitamin yang mudah larut melalui intravena serta untuk menyediakan medium untuk pemberian obat secara intravena (Smeltzer, 2002).

Pemberian terapi intravena diperlukan secara terus menerus dan dalam jangka waktu tertentu sehingga dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya komplikasi dari pemasangan infus, salah satunya adalah flebitis. Insiden flebitis meningkat sesuai dengan lamanya pemasangan jalur intravena, komposisi cairan atau obat, ukuran dan tempat kanula dimasukkan, pemasangan jalur intravena yang tidak sesuai, dan masuknya mikroorganisme pada saat penusukan. Berdasarkan hasil pra survei yang dilakukan terhadap 25 pasien yang terpasang infus lebih dari tiga hari, terdapat 6 pasien (24%) yang mengalami tanda-tanda flebitis, sehingga mengakibatkan bertambahnya masa rawat di Rumah Sakit dibandingkan 19 pasien (76 %) yang tidak mengalami tanda-tanda flebitis.

Hal itulah yang membuat Bambang Hirawan, Dessy Hermawan dan Rika Yulendrasari melakukan sebuah penelitian yang mereka tuangkan dalam sebuah jurnal penelitian. Dengan judul “Hubungan Lamanya Pemasangan Kateyer Intravena Dengan Kejadian Flebitis di Ruang Penyakit Dalam RSU Jend. A. Yani Metro Tahun 2013”. Dengan tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan lamanya pemasangan kateter intravena dengan kejadian flebitis di Ruang Penyakit Dalam Rumah Sakit Umum Jend. A. Yani Metro tahun 2013.

Baca Selengkapnya:

8. Bambang_Dessy_Rika

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *